Benarkah Produk Ini mengandung gelatin Babi ?

Mengenai pembahasan tentang produk yang diduga haram dan mengandung gelatin babi. Diambil dari sumber Group Facebook Indonesian Hoaxes Community.

2018-01-1324035.0 / 1

Perkiraan artikel ini membutuhkan Menit dengan membaca 891 Kata.

Sumber dari Group Indonesian Hoaxes Community yang membahas berita Hoax atau Fakta yang sering bermunculan. Netizen yang langsung menerima suatu berita dan percaya dengan hal itu tanpa melihat latar belakang atau mencari informasi lainya biasanya suka langsung di Share.

Maka dari itu saya sarankan anda sebagai pengguna Internet atau Social media jangan mudah percaya dalam suatu berita maupun itu tentang kesehatan sekalipun. Langkah yang anda ambil ketika menemukan berita baru adalah:

  • Cari Informasi tentang topik berita tersebut sebanyaknya
  • Jangan Mudah percaya
  • Cek Profile atau Fans Page atau Author yang Upload maupun menulis berita tersebut apakah dia seorang amanah atau pendusta
  • Jangan Percaya dengan Berita hanya memberi penjelasan tidak Detail atau hanya sedikit.

Benarkah Produk Ini mengandung gelatin Babi ?

produk diduga mengandung gelatin babi

Dijawab oleh Brahmantyo Tedywisesa. Difoto tersebut, beberapa produk tersebut rasanya tidak diedarkan di Indonesia, pastikan saja produk memiliki sertifikat halal dari MUI dan Logo Halal pada kemasanya.

Cheetos, Yupi, Doritos & Apollo, produk ini sudah memiliki sertifikat halal, dikemasannya juga terpampang logo halal MUI. Silahkan Cek link dan masukan kata kunci Doritos atau produk lainya : http://u.to/MsnTEA. Dan Tentang Masalah Yupi sudah ada klarifikasi tentang di website Kemendag Tetapi Link tersebut Error silahkan cek :
http://www.kemendag.go.id/id/news/2014/10/17/dinyatakan-halal-yupi-tak-mengandung-gelatin-babi .
Namun ada dapat cek Kehalalan Yupi di website tersebut : http://u.to/MsnTEA .

MCD, Dunkin Donuts, & Burger King. Mereka memiliki sertifikat halal disejumlah daerah. Dapat dipastikan apabila cabang mereka memiliki sertifikat halal & logo halal dicabang tersebut. mereka mengatakan untuk cabang di Indonesia, mereka memastikan produk seperti Fried Chicken, burger, Donut, dll tidak mengandung babi (Walau statusnya syubhat). Namun Beberapa member non-muslim juga mengklarifikasi, penggunaan gelatin babi pada produk seperti Donut, Fried Chicken, & Burger. Hanya akan merusak rasa

produk diduga mengandung lemak Khinzirr

Untuk foto ke-2 Isu produk Apollo Pandan mengandung Bahan Babi kesimpulannya HOAX. Di situs MUI, Apollo sudah terdaftar sebagai makanan halal
di BPOM juga sudah terdaftar silahkan Cek : http://u.to/ChnTEA

img

Dan Ini sudah ada Klarifikasi tentang produk tersebut oleh Fans Page Bahagian Hab Halal, JAKIM. Sumber link: http://u.to/BxvTEA

PENJELASAN ISU PRODUK APOLLO DAN KODE DALAM MAKANAN

22 OKTOBER 2016M
21 MUHARAM 1438H

Sebagai makluman kepada pengguna, produk Apollo keluaran Apollo Food Industries adalah pemegang Sijil Pengesahan Halal Malaysia dan tarikh luputnya adalah sah sehingga kini.

Viral yang sama kini tersebar lagi sama seperti viral yang terdahulu kononnya produk tersebut mengandungi unsur babi adalah tidak benar.

Proses pengeluaran Sijil Pengesahan Halal Malaysia (SPHM) mengambil kira setiap ramuan dan proses yang berkaitan di dalam pengeluaran sesuatu produk dengan teliti oleh pakar Syariah dan juga Teknologi Makanan.

Berkaitan isu Kod E yang didakwa bersumberkan babi, tidak semua kod E yang digunakan untuk membuat sesuatu produk makanan adalah berasaskan dari sumber yang haram.

Bahan-bahan aditif ini boleh bersumberkan tumbuhan,sintetik, mikrob, semulajadi, kimia dan haiwan.

Sebagai contoh,antara kod E yang paling kerap ditanya oleh orang awam ialah kod E471& E472. Kod tersebut adalah sejenis emulsifier iaitu mono dan digliserida. Sumbernya boleh terhasil dari lemak tumbuhan (contohnya minyak kelapa sawit) atau lemak haiwan.

Ramuan ini secara umumnya ialah sebatian pelbagai bahan dengan kandungannya hampir sama dengan lemak semulajadi yang boleh dihadam.

Masyarakat seharusnya peka mengenai pelbagai jenis aditif makanan dan tahap kandungan yang dibenarkan untuk digunakan dalam sesuatu produk
makanan.

Pihak industri makanan dan barang gunaan pula bertanggungjawab untuk mengenal pasti status sumber aditif makanan yang digunakan supaya tidak akan menimbulkan keraguan kepada para pengguna Islam.

Manakala Bahagian Hab Halal akan memastikan syarikat yang memohon sijil halal wajib mengisytihar kesemua ramuan termasuk aditif makanan yang digunakan beserta dokumen yang kukuh (seperti sijil halal yang diiktiraf dan analisis makmal).

Sehubungan itu, sekiranya produk tersebut merupakan produk yang telah mendapat sijil Pengesahan Halal Malaysia atau pengesahan halal dari Badan Pensijilan Halal Luar Negara Yang Diiktiraf JAKIM, maka produk yang telah disahkan tersebut boleh digunakan tanpa was-was.

Namun, bagi mana-mana produk yang tidak mendapat pengesahan halal tetapi menggunakan kod yang sama, maka pengguna perlu berhati-hati dalam memilih kerana sumber bagi kod tersebut boleh juga diperolehi dari sumber yang haram.

Sebarang kemusykilan mengenai status halal produk yang berada di pasaran dan badan pensijilan halal luar negara yang diiktiraf oleh JAKIM, bolehlah di semak di www.halal.gov.my atau direktori Halal Malaysia di aplikasi telefon pintar MyJakim.

Unit Hal Ehwal Korporat
Bahagian Hab Halal
Jabatan Kemajuan Islam Malaysia

 

produk makanan, Haram, halal, Gelatin

Punya Masalah

Silahkan tuangkan masalah ada disini

Buat Diskusi Forum Komentar dibawah
Back to Top